STEP BY STEP METODE MENULIS BUKU FIKSI DAN NON FIKSI

Menulis dan menghasilkan sebuah karya tulis baik ia fiksi ataupun non fiksi, membutuhkan niat dan tekat yang kuat, konsistensi, dan juga kedisiplinan. Orang-orang boleh berbicara mengenai talenta, mengenai bakat, mengenai mood, dan mungkin juga mengenai inspirasi untuk bisa menulis sesuatu dan kemudian bisa menjadi sebuah karya tulis atau buku. Namun hakikatnya, khususnya bagi saya pribadi sendiri, tidak ada faktor yang paling menentukan selain kedisiplinan, konsekuensi dan juga niat yang kuat. Karena talenta sehebat dan seluar-biasa apa pun, tidak akan mampu mengalahkan kerja keras dan konsistensi.

Menulis fiksi dan non fiksi, ilmiah atau pun fantasi, sejarah atau pun opini, semua membutuhkan kerja keras dan konsistensi supaya dapat menjadi sesuatu yang bernilai atau menjadi buku. Langkah yang kemudian diambil sebagai metode penulisan dan penyusunan, adalah bagian yang tak terpisahkan dari rangkaian konsistensi tersebut. Sebelum masuk pada langkah-langkah menulis fiksi dan non fiksi, memaknai istilah ‘menulis’ itu sendiri mungkin juga perlu untuk kita review sekali lagi.

Apa Itu Menulis?

Source: http://www.unsplash.com

Menulis tidak hanya sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan aktivitas dimana tangan mempertemukan pena dan kertas, bukan pula sekedar kegiatan menyusun kata dan kalimat untuk menjadi sebuah prosa dan alinea. Namun lebih daripada itu, menulis juga merupakan sebuah bagian dari cara manusia untuk menuangkan kekayaan akal dan pikiran dalam sebuah media yang dapat dilihat dan direnungkan oleh orang lain. Pada perkembangannya, menulis juga menjadi sebuah media untuk menyalurkan aspirasi, inspirasi, juga partisipasi seseorang untuk sesuatu yang di kemudian hari, dapat saja memiliki nilai manfaat bagi orang lain.

Pada dasarnya setiap orang memiliki potensi untuk menjadi penulis. Karena setidaknya setiap orang memiliki kisah masing-masing yang pasti memiliki nilai menarik untuk diceritakan. Akan tetapi tidak semua orang memiliki kemampuan menulis, karena sekali lagi, menulis bukan hanya bercerita tentang kemampuan menyusun kata dan mengolah kalimat, namun yang lebih penting daripada itu adalah tentang kesungguhan, kedisiplinan dan juga konsistensi.

Berikut saya akan membagikan sedikit pengalaman saya dalam menulis baik fiksi mau pun non fiksi, apa saja yang saya lakukan sebagai persiapannya, bagaimana saya memulainya, bagaimana menjaga semangat untuk menyelesaikan tulisan dan lain sebagainya. Setiap orang mungkin memiliki metode dan cara yang berbeda, namun saya kira pada beberapa bagian utama, prinsipnya mungkin tidak terlampau jauh berbeda.

Langkah-Langkah Menulis Non Fiksi

Tentukan Tema

Source: Amazon.com

Apa yang ingin dibahas secara utama dalam tulisan tersebut?

Buku saya yang sudah terbit tema utamanya adalah mountaineering atau pendakian gunung, jadi saya mengunci tema utama saya dalam penulisan adalah tentang dunia pendakian gunung.

Jika kemudian dalam penulisan saya menemukan hal lain di luar mountaineering yang memiliki nilai relevansi untuk ikut ditulis, maka itu sifatnya hanya sebagai pelengkap dan tambahan saja.

Buat Sub Tema

Source: Google Site

Pada buku saya yang kedua berjudul Mahkota Himalaya, bahasan utamanya adalah pendakian gunung di Himalaya dan Karakoram, sub tema yang diangkat secara spesifik adalah profil empat belas puncak gunung tertinggi di muka bumi yang sering diistilahkan sebagai Mahkota Himalaya.

Jadi buku ini tema utamanya adalah mountaineering, sementara sub tema spesifik pembahasannya adalah empat belas puncak tertinggi Himalaya. Jadi tentukan tema spesifik dari pokok bahasan utama yang ingin dibahas.

Susun Konsep Dasar

Apa saja yang ingin disampaikan dalam penulisan ini?

Buatlah semacam kerangka karangan yang sederhana terlebih dahulu sebelum dikembangkan menjadi sebuah tulisan yang utuh. Pada mountaineering misalnya saya memulai dengan pengertian, latar belakang, sejarah, lokasi, dan semacamnya.

Konsep dasar bagi saya adalah sesuatu yang penting dalam menulis, karena inilah yang kemudian menjadi pedoman kita untuk mengolah sumber dan kemudian menuangkannya dalam tulisan. Tanpa konsep yang jelas dan terstruktur, kadang penulisan akan menjadi terlampau luas dan kadang malah sudah diluar orientasi.

Mengumpulkan Sumber

Source: Pinterest

Karya non fiksi harus berdasarkan data yang akurat, jelas, dan spesifik. Karena itulah sumber menempati bagian yang sangat penting dalam penulisan non fiksi. Seorang penulis dapat saja memasukkan analisa pribadi, opini, dan pandangannya terkait sebuah masalah yang ia uraikan dalam buku non fiksi. Namun untuk tulisan yang sifatnya adalah data, statistik, dan lain semacamnya, sebaiknya tetap menggunakan sumber yang relevan.

Dalam pengumpulan sumber ini, konsep atau kerangka tulisan yang telah dibuat akan membantu memudahkan prosesnya. Dalam mountaineering misalnya, konsep yang saya tulis adalah pembahasan tentang Mount Everest, maka langkahnya kemudian adalah saya bisa mengumpulkan sumbernya terkait dengan profilnya, lokasi geografisnya, sejarah pendakiannya, dan juga perkembangan aktivitas di dalamnya hingga masa yang lebih aktual.

Mulai Menulis

Source: Simply Placed

Tidak ada waktu yang paling tepat untuk memulai sebuah tulisan kecuali melakukannya sesegera mungkin. Jika menunggu semuanya siap dan sempurna, kadang sebuah tulisan tak pernah bisa dimulai.

Jika tema utama sudah didapat, bahasan spesifik sudah ditetapkan, konsep dasar sudah ada, dan sumber pun telah terkumpul, maka langkah selanjutnya adalah just do it, write on!

Konsisten

Source: Onolni.com

Jika sedang malas menulis? Harus tetap menulis. Jika sedang tidak ada mood? Tuntut diri sendiri untuk disiplin menulis meskipun tidak ada mood. Suasana dan mood bisa diupayakan dengan kedisiplinan. Jika memang merasa bosan atau inspirasinya benar-benar buyar, mungkin ambil waktu sebentar untuk relax, bersantai dan kemudian menulis lagi.

Saya biasanya jika benar-benar buntu untuk meneruskan tulisan, saya akan libur satu dua hari dan menggunakan liburan itu untuk hiking, mendaki gunung atau pun bertualang seorang diri. Atau kadang mengajak anak dan isteri untuk refreshing bersama. Umumnya setelah libur seperti itu, kebosanan dan jenuh akan kembali bisa diatasi dan tulisan bisa dilanjutkan dengan pikiran yang lebih segar.

Sementara jika hanya tidak mood, atau bahasa yang ditulis terasa kacau, saya hanya istirahat sebentar untuk menonton film, melihat foto-foto, atau malah tidur.

Namun tetap harus selalu diingat, untuk kembali menulis jika sudah merasa rileks kembali. Kemalasan untuk meneruskan tulisan jika dibiarkan akan berlarut-larut. Jadi konsisten dan istiqomah adalah hal utama.

Baca Ulang

Source: Pinterest

Tidak semua orang suka membaca tulisan yang sudah ditulisnya. Jika itu hanya sepuluh dua puluh lembar mungkin tidak masalah, namun jika itu 500 halaman atau lebih? Maka dibutuhkan kemauan keras untuk mau membaca ulang dan kemudian mengeditnya jika ada yang salah.

Membaca ulang tulisan dan mengeditnya adalah hal penting, dan ini tidak cukup dilakukan hanya sekali. Saya bahkan minimal tiga kali membaca ulang tulisan saya sebelum itu menjadi naskah final yang siap diterbitkan.

Publish

Source: Medium

Langkah terakhir dan pamungkas adalah mempublikasi tulisan. Baik secara cetak mau pun digital. Publikasi secara digital mungkin lebih sederhana, namun tetap dibutuhkan banyak perjuangan dan langkah sampai karya tulis tersebut dapat disodorkan dan memiliki nilai jual kepada masyarakat.

Sementara secara cetak, kita sendiri dapat memilih cara mandiri atau pun melalui penerbit mayor. Proses penerbitan dan publikasi akan kita bahas pada bagian lain, Insya Allah.

Langkah-Langkah Menulis Fiksi

Temukan dan Kunci Ide Cerita Secara Ringkas

Source: Catherine Shaffer

Ini adalah bagian paling penting dari menulis cerita fiksi, yakni kita harus mendapatkan ide cerita secara garis besar terlebih dulu. Tentang apa? Bagaimana jalan ceritanya? Apa klimaksnya? Dan, bagaimana pula endingnya?

Jika jalan cerita secara garis besar sudah didapat dan dikunci, maka penulisan akan lebih gampang dan mudah. Konsep cerita itu adalah laksana kerangka tulisan pada karya non fiksi, ia akan membantu penulis untuk stay on right track.

Kita boleh memperturutkan imajinasi kita yang liar, mencampuradukkan opini pribadi dan imajinasi, menambahkan faktor historikal dan sain teknologi, atau membuat argumentasi fantasi dan proyeksi, namun  konsep cerita secara garis besar akan membantu karya kita untuk tetap efisien, konsisten dan tidak melebar terlampau jauh.

Segera Menulis

Jika menulis menunggu adanya laptop baru, kertas hvs terbaik, pena yang indah, atau hari-hari dengan suasana yang cemerlang penuh inspirasi, maka mungkin saja tulisan tidak akan pernah dimulai. Dalam menulis, persiapan terbaik adalah memulainya dengan segera. Sekali lagi jika konsep dasar cerita sudah didapat, proses itu akan jauh lebih mudah.

Istiqomah

Source: wowwriting.com

Pada tulisan fiksi, kadang saya menemukan ada beberapa bagian yang saya merasa buntu untuk meneruskannya. Seolah-olah bagian itu adalah deadlock dari rangkaian tulisan yang jumlahnya mungkin sudah ratusan lembar. Terbawa hanyut oleh perasaan dan rasa malas, tulisan itu tidak pernah disambung, padahal disanalah sebenarnya kunci penyelesaian dari karya tersebut.

Jika menemui masalah begini, saya kadang meminta isteri saya untuk membaca bagian deadlock tersebut, meminta pendapatnya, apa yang kurang dan apa pula yang berlebihan. Dan pertimbangan isteri saya itu kemudian saya gunakan untuk mengevaluasi kembali di mana sebenarnya kebuntuan yang membuat tulisan itu terasa jenuh dan membosankan.

Lanjut menulis lagi dan istiqomah melakukannya, konsisten, setiap hari. Jika satu hari seseorang bisa menulis karya fiksi sepanjang lima halaman saja, maka dalam satu bulan jika konsisten ia sudah memiliki 150 halaman karya yang siap dalam tulisan. Dan jika konsep dasar cerita yang ia susun berjumlah 300 halaman, maka dalam waktu dua bulan naskahnya akan selesai ditulis.  Konsisten dan ketekunan memang selalu memegang kendali.

Temukan Detail Referensi Nyata

Source: Slideshare

Menurut saya, kisah fiksi yang berhasil adalah yang disangka sebagai sebuah kisah nyata atau true story. Dan salah satu cara untuk menciptakan nuansa kisah nyata dalam kisah fiksi adalah detail, jadi pada bagian tertentu, buat cerita dalam tulisan kita itu se-spesifik dan sedetail mungkin.

Misalnya jika kita bercerita tentang tokoh utama yang pergi ke suatu tempat menggunakan pesawat, maka cari referensi pesawatnya di dunia nyata, apa jenis pesawatnya, berapa kapasitas penumpangnya, apa kelebihannya, berapa panjang runway-nya, dan hal mendetail yang lain.  Masukkan data-data itu dalam kisah kita dengan berbagai narasi yang sesuai. Dan detail seperti itu akan membuat kisah fiksi kita terbias laksana kisah nyata.

Selesaikan, Baca Ulang dan Publish.

Seperti halnya pada penulisan non fiksi, membaca ulang dan editing adalah bagian penting dalam tulisan fiksi. Dengan membaca ulang kita dapat menilai apakah satu bagian terasa berlebihan atau kurang. Dan selesaikan tulisan itu hingga ia menjadi sesuatu yang final dan siap untuk dibaca oleh banyak orang.

Hal Lain yang Menunjang Penulisan

Source: Coudle Sanctuary
  • Perbanyak referensi dengan banyak membaca karya orang lain.
  • Terbuka dengan segala bentuk penilaian dan kritik.
  • Jangan larut dengan pujian.
  • Sediakan waktu khusus setiap minggu untuk berdialog dengan diri sendiri, bisa melalui berbagai cara. Hiking, bertahajud, dan lain sebagainya.
  • Senantiasa berdoa semoga Allah SWT menunjuki jalan yang lurus, menganugrahkan ilham dan kefahaman dalam menulis. Yang terpenting, semoga tulisan yang dihasilkan bermanfaat bagi orang lain dan bisa menjadi amal sholeh bagi penulisnya sendiri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: