CONTOH CERPEN ANAK; DOMPET MERAH MUDA DARI KAK HANUM

Menulis cerpen anak yang baik tentu saja memiliki keunikannya tersendiri. Dalam menulis cerpen untuk anak, ada beberapa hal penting yang tidak dapat dilupakan. Beberapa hal penting tersebut misalnya adalah bahwa cerpen haruslah berfokus pada dunia anak, dapat dimengerti dengan mudah oleh anak, dan memiliki pesan moral yang dapat diambil oleh anak setelah mereka membacanya.

Nah, berikut adalah salah satu contoh cerpen anak yang memiliki kriteria tersebut. Kamu bebas menggunakan cerpen ini untuk Napa pun yang kamu inginkan. Namun, tentu saja kamu juga harus mencantumkan nama penulis asli dan sumbernya, ya.

Semoga bermanfaat.

Note: Tulisan dan buku karya dari penulis blog ini bisa juga Anda baca atau download dengan mudah melalui tautan berikut ini.

CONTOH CERPEN ANAK: DOMPET MERAH MUDA DARI KAK HANUM

Source: Freepik

DOMPET MERAH MUDA DARI KAK HANUM

Oleh: Wan Bong

Riyas duduk di serambi rumahnya dengan gundah, matanya menangkap setiap sosok orang yang berlalu-lalu di balik pagar dengan tatapan kosong. Di tangannya, Riyas menggenggam sebuah dompet kecil berwarna merah muda. Dompet itu pemberian Kak Hanum sekitar satu tahun yang lalu. Kak Hanum bilang kalau dompet itu bisa digunakan oleh Riyas untuk menabung atau untuk apa pun yang disukai oleh Riyas.

“Hey!”

Lamunan Riyas buyar seketika saat suara Kak Doni yang baru keluar dari pintu depan mengagetkannya

“Apa sih, Kak Doni ngagetin aja” sungut Riyas kesal

“Ngapain ngelamun? Nanti kamu ketempelan, lho”

Kak Doni berdiri sebentar di depan Riyas yang masih jengkel. Ia memang senang kadang-kadang mengusili adik bungsunya itu. Entah mengapa, kayaknya Kak Doni menemukan sebuah kegembiraan yang besar saat melihat Riyas kesal, jengkel atau pun marah. Walah tentu saja setelah itu, Kak Doni akan segera meminta maaf sambil kadang-kadang menyempurnakan permintaan maafnya itu dengan cubitan sayang di pipi Riyas.

“Ngomongnya ngawur nih, Kak Doni. Mana ada ketempelan kalau bulan puasa. Semua setan-setannya kan, lagi dikurung sama Allah”

Kak Doni nyaris terbahak mendengar argumentasi adikknya itu. Ketempelan adalah sebuah istilah yang digunakan oleh masyarakat di kampung Riyas yang maknanya sama dengan istilah kerasukan dan semacamnya.

“Atau kamu laper, sudah nggak kuat puasanya?” ganggu Kak Doni lagi.

“Ihh…, Kak Doni kok nyebelin banget, sih?”

Riyas tambah merajuk. Ia ingin bangkit dan memukul-mukul Kak Doni, seperti yang biasa ia lakukan jika diusili kakaknya itu. Tapi sore ini entahlah, Riyas malas melakukan itu. Ini bukan karena puasa atau karena badannya merasa lemah dan perutnya kosong, sebuah kemelut dalam benaknya membuatnya hanya beranjak dari duduk dan meninggalkan Kak Doni yang masih tertawa-tawa.

Melihat adiknya yang tak seperti biasanya, Kak Doni megerenyitkan dahi. Tak biasanya Riyas berlaku seperti ini, pikirnya.

“Iya deh, Kak Doni minta maaf”

Seperti biasa, tangan Kak Doni menjulur ingin mencubit pipi Riyas, tapi Riyas menghindar dengan cepat. Ini tak seperti biasanya, hal yang membuat Kak Doni semakin merasa heran.

“Mau ikut Kak Doni, nggak? Nyari bukaan sambil keliling naik motor?” bujuk Kak Doni kembali.

Riyas bahkan tidak menyahut, ia hanya sedikit menggeleng untuk kemudian masuk ke dalam rumah menuju kamarnya. Tak berapa lama di dalam kamar, ia mendengar suara mesin motor Kak Doni yang berderum pergi.

*

Source: Freepik

Di dalam kamar, Riyas duduk di tepi tempat tidurnya. Dompet merah muda pemberian Kak Hanum itu ia perhatikan lagi, ada sebuah rasa nelangsa di dalam hatinya ketika membuka dompet itu kemudian. Biasanya ketika resleting dompet cantik bergambar tokoh Elsa dalam animasi Frozen itu ditariknya, mata Riyas akan berbinar melihat lembar-lembar uang yang telah lama ditabungnya. Namun sekarang ketika dompet itu terbuka, tak ada lagi isinya kecuali ruang hampa yang kosong.

Lamunan Riyas kembali menerawang, mengingat peristiwa dua pekan lalu ketika ia memutuskan untuk mengosongkan seluruh isi dompet merah muda itu dalam sebuah keputusan berani.

“Bukankah ini uang tabunganmu, Riyas?”

Ibu Hanifah berkata sambil menatap Riyas penuh rasa ingin tahu. Di tangannya, Ibu Hanifah menggenggam lembaran uang cukup banyak yang barusan saja diserahkan Riyas padanya.

“Benar, Bu”

“Mengapa kamu memberikan semuanya? Ibu dengar kamu ingin membeli laptop dengan tabunganmu ini”

“Benar, Bu. Saya ingin membeli laptop untuk menulis cerpen-cerpen saya. Tapi….”

Riyas menghentikan kalimatnya, tiba-tibanya saja ia menjadi terisak.

“Iya, Riyas. Tapi bagaimana, Sayang?”

Ibu Hanifah menggeser duduknya ke dekat Riyas, tanggannya merangkul murid yang ia anggap paling istimewa di kelas itu. Riyas memang bukan peringkat pertama dalam rangking, namun Ibu Hanifah selalu kagum dengan sifatnya yang sangat pemurah dan memiliki empati yang tinggi.

“Tapi, saya tidak tega kalau Andin harus berhenti atau pindah sekolahnya, Bu. Andin sahabat saya dan ia sudah dua minggu tidak memberi saya kabar setelah kejadian itu” ucapan Riyas terbata ditengah isakannya.

Ibu Hanifah menarik napas panjang, sekali lagi ia dibuat kagum dengan pribadi Riyas.

“Kamu memiliki hati yang mulia, Riyas. Insya Allah apa yang kau lakukan ini akan diberi balasan yang paling baik dari Allah. Nanti, uang yang kau titipkan ini akan ibu sampaikan pada Andin dan keluarganya. Semoga apa yang kita lakukan bisa meringankan beban keluarga mereka saat ini”

Riyas tak menjawab ucapan Ibu Hanifah lagi. Ia hanya mengangguk sembari menyeka butir-butir air mata dari pipinya.

Andin adalah murid baru di sekolah Riyas. Dan baik Riyas mau pun Andin, dengan cepat menemukan kecocokan sebagai sahabat sejak hari pertama di sekolah. Mereka sama-sama suka menulis, sama-sama suka membuat puisi, sama-sama suka menghabiskan waktu di sebuah pondok di sawah milik Riyas dan menatap gagahnya gunung Merapi dari sana. Dengan cepat keduanya akrab menjadi sahabat sampai kemudian sebuah berita datang membuat Riyas merasa ia mungkin saja akan kehilangan sahabatnya itu.

“Anak-anak, hari ini kita mendapatkan sebuah berita yang menyedihkan dari salah satu teman kita di sini”

Ibu Hanifah memulai pembicaraan setelah membuka maskernya terlebih dahulu. Proses belajar menagajar sebenarnya masih daring sesuai dengan ketentuan pemerintah. Akan tetapi sekolah diberikan kelonggaran untuk setidaknya melaksanakan proses belajar luring dua kali dalam sepekan dengan tetap menerapkan prosedur kesehatan yang ketat seperti menjaga jarak dan menggunakan masker.

Anak-anak duduk mendengarkan perkataan Ibu Hanifah dengan rasa penasaran. Beberapa di antara mereka ada yang sudah berbisik-bisik, menduga apa yang barangkali akan disampaikan oleh wali kelas mereka.

“Teman kalian, Andin Larasati, baru saja mendapatkan musibah. Rumahnya mengalami kebakaran. Dan yang paling menyedihkan dari musibah tersebut adalah ayah Andin meninggal dunia

Ibu Hanifah menghentikan kalimatnya sebentar, menarik napas panjang kemudian melanjutkan

Kita sangat berbelasungkawa dengan apa yang terjadi kepada Andin ini. Mari kita doakan semoga Andin diberikan kesabaran dalam menghadapi musibah ini”

Anak-anak SD kelas V ini menundukkan kepala mereka, beberapa di antara mereka masih berbisik-bisik satu sama lain. Namun, ketika Ibu Hanifah memulai bacaan surat Al-Fatihah, semuanya terdiam dan khusyu’ mengikuti. Nampak sekali di antara anak-anak itu, Riyas yang sekarang duduk sendirian karena Andin yang tentunya tidak bisa ikut hadir, merasa demikian terpukul. Ia hanya menunduk dan terisak dalam tangis.

“Sebagai teman satu sekolah Andin, Ibu mengajak kalian untuk membantu Andin dengan cara apa saja yang kita bisa. Namun, secara khusus dalam kesempatan ini, ibu mengajak anak-anak sekalian sebagai teman Andin untuk mengumpulkan bantuan yang bisa kita serahkan kepada keluarga Andin”

*

Source: Freepik

Ajakan membantu Andin dari Ibu Hanifah itu sudah berlalu dua pekan. Mereka secara perwakilan juga sudah berangkat menemui keluarga Andin untuk menyerahkan bantuan tersebut. Riyas juga ikut serta saat itu. Akan tetapi saat tiba di lokasi, mereka hanya disambut oleh paman Andin.

“Terimakasih yang sangat dalam atas kepedulian adik-adik dan ibu guru atas musibah yang menimpa Andin. Andin saat ini sudah ke kota Kediri untuk ikut memakamkan ayahnya di sana. Selain itu dengan melihat keadaannya saat ini, ada kemungkinan bahwa Andin akan pindah pula ke kota Kediri”

Mungkin paman Andin tak pandai berbasa-basi, jadi ia langsung saja menyampaikan hal tersebut secara langsung, membuat ibu guru Hanifah dan dua murid yang menemaninya menjadi kaget.

Sejak saat itulah Riyas menjadi murung. Ia takut kehilangan Andin dan Andin pun tidak pernah menghubunginya baik melaui whastapp atau pun facebook. Merasa tidak cukup dengan bantuan yang ia serahkan bersama temannya kemarin, esoknya Riyas mengambil dompet merah muda pemberian Kak Hanum itu dari lemari pakaiannya. Dompet itu adalah dompet kesayangan Riyas, ia mengumpukan uang dan menabung dalam dompet itu. Keinginannya adalah untuk membeli laptop supaya ia bisa juga belajar menulis dengan baik seperti Kak Hanum. Menjelang lebaran rencananya ia akan membeli laptop idamannya karena uangnya sudah mencukupi untuk itu.

Tapi sekarang, setelah dua minggu berlalu, hati Riyas justru menjadi semakin sedih. Ia tak mungkin memiliki laptop karena uangnya sudah habis dan dompet merah mudanya sudah kosong. Lalu yang paling menyedihkan adalah, belum ada juga kabar dari Andin. Sahabatnya itu tetap tak menghubunginya, dan nomornya sendiri sudah tidak dapat dihubungi sejak hari musibah itu terjadi.

“Riyas!”

Suara ibu tiba-tiba menerobos dinding kamar Riyas, membuat lamunan Riyas buyar seketika.

“Dalem, Bu”

Riyas segera bangkit dan bergegas keluar kamar.

“itu Kak Doni sudah pulang, bawa paket buat kamu. Sekalian ayo ke meja makan, sebentar lagi berbuka”

Langkah Riyas tergesa menuju ruang dapur di mana meja makan berada. Di sana, Kak Doni sudah duduk sambil senyum-senyum menunggu kedatangan Riyas.

“Laptopnya buat Kak Doni, ya!”

Riyas mengerutkan dahi mendengar kalimat Kak Doni. Laptop? Maksudnya apaan, sih?

Belum sempat Riyas menjawab, suara ibu kemudian sudah terdengar menjelaskan.

“Kak Hanum kirim laptop buat kamu, katanya supaya kamu semakin rajin menulis dan belajar”

Riyas menganga di antara rasa kaget bercampur senang, ia belum bisa berkata apa-apa mengatasi rasa kagetnya. Tapi, darimana Kak Hanum tahu kalau ia ingin membeli laptop?

“Ibu, Ayah, Kak Hanum dan Kak Doni sangat bangga dengan kamu. Kamu rela melepaskan keinginan kamu untuk membantu orang lain. Ibu Hanifah menceritakan apa yang kamu lakukan kepada Kak Hanum melalui telepon. Dan seminggu lalu, Kak Hanum menelpon Ibu dan mengatakan akan membelikan laptop untuk kamu. Dan sekarang, itu laptopnya sudah datang”

“Dan satu lagi..” tiba-tiba Kak Doni menyambung ucapan ibu.

“Tadi Kak Doni ketemu Ibu Hanifah dan beliau menyampaikan salam untuk kamu. Dan….?” Kak Doni menghentikan kalimatnya, seperti pembawa acara Indonesian Idol menghentikan kalimat mereka saat mengumumkan nama para pemenang.

“Dan apa, Kak?” kejar Riyas tak sabar.

“Dan Ibu Hanifah juga meminta Kak Doni menyampaikan ke kamu kalau Andin tidak jadi pindah ke Kediri. Andin sekarang sudah kembali ke kota ini, dan hari Senin besok kalian bisa bertemu”

Hah!

Riyas melongo semakin kaget, senang dan haru bercampur menjadi satu dalam pikirannya.

“Yang bener, Kak Doni? Beneran Ibu Hanifah bilang begitu?”

Kak Doni tak menjawab, ia hanya mengangkat bahunya sambil tersenyum. Sementara Ibu yang masih berdiri di samping Riyas sekarang merangkul pundaknya dan mendaratkan sebuah kecupan di kening putri bungsunya tersebut.

Entahlah, Riyas harus mengatakan apa sekarang selain bersyukur dan merasa riang. Dan kegembiraan Riyas semakin membuncah kemudian, ketika dari luar suara lantunan azan magrib terdengar berkumandang yang menandakan bahwa waktu berbuka puasa sudah tiba. Dompet merah mudanya memang tetap kosong, isinya memang sudah hilang. Tapi lihatlah apa yang sudah Allah berikan untuk Riyas sebagai gantinya.

***

NB

Tulisan lain dari penulis cerpen ini dapat juga kamu baca disini

Satu respons untuk “CONTOH CERPEN ANAK; DOMPET MERAH MUDA DARI KAK HANUM

Add yours

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: